Manis Pahit Penginapan

1240587_10202121805669252_1264187915_nPastinya ya kalau jalan-jalan itu harus mikirin yang namanya penginapan. Iyah, saya juga yang modelnya traveler kurang mampu gini pastinya cari penginapan yang termurah yah. Tapi beda dengan orang lain yang pengen murah tapi enak, kalau saya sih yang penting murah aja deh.

Kalau ingat-ingat tempat penginapan selama saya travel, jadi ingat banyak kejadian yang lucu, aneh, mengerikan, dan lainnya yah. Contohnya waktu saya travel solo pertama kali ke Vietnam, Kamboja, Thailand, sama malaysia. Saya kaget banget ternyata guesthouse gitu di negara-negara tersebut murah meriah banget. Contohnya di Phnom Penh dan Siem Riep, saya berhasil menemukan single room yang cuman 5 dolar aja per malam! Asoy yah, yah walaupun tempatnya ala kadarnya tapi yang penting bisa buat tidur gitu dan bisa hemat pula, uangnya bisa di buat untuk hal lain.

Pernah dengar Couchsurfing? Hmm kalau ngomongin soal pengalaman Couchsurfing itu kayak love hate relationship gitu sih. Waktu saya di Penang, Malaysia, saya tinggal 2 malam dengan Couchsurfer asal Malaysia yah. Malam pertama sih karena cape banget perjalanan panjang dari Phuket, jadi tidur nyenyak gitu. Pas malam kedua, wah … ternyata saya di peluk terus di gerayangi!! Tidaaaaak. Tapi itu terjadi. Yah, akhirnya saya goyang-goyangin badan aja biar dia sadar saya nggak mau di pegang-pegang. Sampai akhirnya jam 5 pagi gitu saya keluar ke ruang keluarga dan nunggu sampai pagi. Eh pas paginya dia nanya “how was your sleep?” … wtf! Tapi jangan salah ya, banyak banget Couchsurfer yang ok dan keren banget. Saya sih pastinya tetap rekomendasi yah.

Bandara? Pasti dong pernah tidur di bandara. Hmm tapi nggak gitu-gitu banget, kok. Kan ada ya yang demi menghemat banget, rela bolak-balik bandara cuman buat dapat tempat tidur gratis. Kalau saya sih tidur di bandara karena yah penerbangan saya itu pagi banget dan takut nggak bisa bangun, terus anyway juga harus bangun subuh-subuh buat naik taksi, sama aja kan nggak tidur juga. Kalau soal bandara sih saya masih jatuh cinta sama KLIA2 yang punya Malaysia. Wah, keren banget jadi ada sebuah space khusus gitu yah, bisa guling-guling aja disitu.

Kalau saya ditanya di Korea itu tempat penginapan paling enak dimana … ya di Jjimjilbang. Apa sih Jjimjilbang itu? Nah, jjimjilbang ini jadi semacam public bath house gitu yah, kebanyakan juga dilengkapi sama sauna, terus ada ruang umum. Nah di ruang umum inilah orang-orang bisa tidur, yah walaupun tidurnya di lantai dengan bantal yang super keras yah. Eits, dan jangan piktor dulu yah, tentu aja untuk masuk ke ruang ini harus pake pijama yang telah di berikan oleh pengurus Jjimjilbang. Berapa? Hmm dulu sih saya bayarnya sekitar KRW 8,000 yah. Cukup murah dibandingkan dengan hostel aja nih ya yang tidurnya bareng 10 orang itu mungkin paling murah KRW 15,000. Tapi ingat yah, namanya juga public bath house, jadi harus mandi bareng dengan orang lain telanjang bulat, tentu aja sesama muhrim ya. Enak aja kalo bareng. Hehehe.

Hal seru terjadi di hostel yang saya tinggali di Melbourne, Australia. Ada apa? Hmm, jadi hostel ini adalah hostel yang paling murah yang bisa saya temukan di situs pencarian penginapan. Saya dan teman Australia saya memutuskan buat nginap di hostel ini, yah semalam doang sih. Nah, kamarnya adalah kamar dormitory gitu yah dengan jumlah ranjang ada 10. Pas kami masuk, sudah ada 6 cowok lain yang temenan yah, terus kemudiannya kami tau kalau ada 1 cewek juga, tapi ya sendirian aja dianya. Nah, pas udah jam 11 kita masuk ke kamar, kita sempat kenalan dengan 3 orang dari 6 kawan tadi. Yah, dia bilang sih bakal keluar terus minum-minum terus mabuk terus bakal ribut pas pulang. Kita yang, ok … paling juga kita udah pada tidur. So, sekitar jam 2 mereka datang abis minum-minum dan berisik banget. Jam 3an, udah sunyi aja, kayaknya udah pada tidur. Terus tiba-tiba ada suara “cuuuuurrrr”. Hmm … tau kan? Iyah, jadi ada yang pipis. Karena gelap jadi nggak keliatan siapa yang pipis dan dimana dia pipis. Pas saya dengerin lebih seksama lagi, hmm kok kayaknya pipis di atas ranjang gitu. Nggak lama kemudian temen-temennya pada ketawa dan ada satu orang yang marah besar. Eng ing eng … iyah dia pipis di atas temennya!! Yah pastinya dong gedebuk gedebuk, sampai di semprot sama hair spray mau dibakar dong yang pipis. Anehnya, yang pipis katanya nggak ingat kalau dia pipisin temannya. Hmm benarkah? Anyway, akhirnya kamar bau pipis, dan kami pergi pagi-pagi banget dengan mata yang masih merah ya, nggak tidur. Tapi saya nggak nyesel nggak bisa tidur malam itu. Hahaha. Sounds fun yah!

Hmm jadi ingat dulu pas di El Nino di Pulau Palawan Filipina. Iyah, saya di rampok! Sama yang punya guesthouse. Hmm lengkapnya disini deh: It’s [NOT] More Fun In The Philippines.

Buat kamu yang nyari penginapan murah, coba aja pakai agoda.com atau booking.com. Saya biasanya pake itu. Tips buat kalian adalah selalu liat review dari orang-orang yang sudah pernah tinggal disana. Yah gitu deh susah senangnya jalan-jalan. Kalau kamu, punya cerita seru apa soal penginapan?

_lucky77_

Iklan

Tulis balasan kamu ^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s