Osaka dan Kyoto Bagian 1: Weekend Keluar Negeri Mumpung Masih Kaya

Kaya? Ok, I have to define kaya here. Saya ini cuman seorang mahasiswa. Dapat sih beasiswa dari pemerintah Korea perbulan buat bayar bill dan mungkin sedikit buat main-main, beli baju, dan ditabung. Dulunya sih waktu saya tinggal di Daejeon, saya bisa nabung uang lumayan banyak. Tapi setelah tinggal di Incheon, entah kenapa pengeluaran jadi lebih banyak. Bayar bill aja susah apalagi mau jalan-jalan.

Well, layaknya mahasiswa lain, saya kerja part-time. Pernah sih kerja di restoran Indonesia di Ansan (1 setengah jam dari Incheon). Cape parah walaupun duitnya lumayan, dan akhirnya berhenti soalnya udah cape dan emang pengen jalan-jalan pas liburan, heheh. Part time saya kedua adalah di sebuah SNS bernama Vingle. Vingle inilah yang membuat saya “kaya”, in my own definition. Saya nggak dapat puluhan juta, kok. Tapi saya bisa nabung dan jalan-jalan.

Wajar sih jalan-jalan ke Asia Tenggara waktu liburan. Tapi jalan-jalan ke Jepang cuman pas satu weekend di tengah semesteran itu menurut saya rada … elit, hahah. Well … I have the money, so. Biar dibilang elitpun, nggak gitu-gitu juga kok. Saya ini budget traveler sejati, jadi travel ke Jepang pun dengan budget yang ketat.

Berawal dari keinginan ngeliat bunga Sakura di negara asalnya. Sebenernya sih di Korea juga ada, tapi ya karena saya lagi kaya dan Jepang juga dekat, so kita putusin untuk ambil satu weekend buat ke Jepang. Kita? Yup, saya pergi sama teman saya orang Indonesia juga namanya Williem. Kalau dia mah udah kaya, so no problem lah buat dia.

DAY 1 or maybe NIGHT 1 to be exact

Jadi saya berangkat duluan ke Jepang, Williem nyusul tengah malam. Saya nyampe di Kansai International Airport jam 6 sore waktu Jepang. Sebenarnya pas di imigrasi ini saya rada tersinggung, soalnya setelah nanya beberapa pertanyaan, saya sendirian yang di suruh ke ruang khusus untuk di raba-raba – eh bukan sex-wise sih cuman di periksa aja. Pengen banget tuh saya marah-marah ama mereka tapi ya nggak enak lah ngeluarin sisi iblis saya ntar malah saya di deportasi.

Untuk ke kota Osaka, saya harus naik shuttle bus dari terminal ke Aeroplaza. Bentar doang kok, baru duduk juga bediri lagi. Dari sini nih saya bingung mau beli apa gimana dan dimana. Akhirnya saya tanya aja ama informasi, tenang unlike popular belief mbanya bisa bahasa Inggris, kok. Nah, disinilah saya beli kartu Kansai Thru Pass buat 3 hari. Untuk pengeluaran saya lebih lengkap ada di sini.

20130419_193344

Waktu naik metro pertama kali di Jepang, saya ngerasa beda banget sama metro di Korea. Bukan bentuk atau apanya sih, tapi atmosfirnya beda banget. Sangat depressing dan down banget. Gelap, kayak lagi ada di penjara jalan. Yah, saya sih usaha buat tetap positif aja. Bakal banyak yang seru-seru di Osaka dan Kyoto!

TEMPOZAN FERRIS WHEEL

Karena udah malam, saya cuman sempat ke Tempozan Ferris Wheel. Ya ampun, perjalanan ke Tempozan ini dramatis banget dah. Saya sih tau kalau kartu Kansai Thru ini nggak bisa buat beberapa line metro, tapi saya nggak nyangka salah satu line untuk rute saya ke Tempozan ini termasuk salah satu line yang nggak bisa. Dan saya baru nyadar pas nanya ama om-om penjaga yang juga nggak bisa bahasa Inggris (terus gimana saya bisa tau ya?) lol. Insting aja sih. Jadi perjalanan ke Tempozan makan waktu lebih dari yang saya perkirakan.

First impression saya tentang Tempozan sih … freaking HUGE. Terus sepi banget. Setelah beli tiketnya dan dapat diskon soalnya pake Kansai Thru, saya nunggu sinyal dari mas mas penjaganya. Udah di panggil baru masuk ke dalam “car” Tempozan ini, pake di bukain pintu segala pula ama masnya udah kayak cinderalla aja. Tempozan ini jalannya lambat banget, udah nggak sabar pengen cepet-cepet nyampe puncaknya, plus udah cape juga motret2 nggak bagus juga hasilnya. Pas di puncak, ntah kenapa di stop bentar, mungkin ada yang masuk kali ya di bawah. Dari puncak baru lah keliatan night view-nya Osaka. Saya nggak perlu sebut lagi lah sekeren apa pemandangannya.
IMG_0015 IMG_0080

Malam banget, si Williem akhirnya gabung di guesthouse. Guesthouse kita ini sangat Jepang banget lah. Tempat tidurnya dilantai gitu, terus dingin. Kayaknya nggak ada penghangat ruangan deh. Yasudah lah, namanya juga budget guesthouse. Besoknya kita mutusin untuk berangkat ke Kyoto.

THE REAL DAY 1
KYOTO

IMG_0132

Kyoto nggak jauh kok dari Osaka. Tinggal naik kereta saja, plus karena kita udah beli Kansai Thru jadi kita nggak perlu bayar-bayar lagi. Saya akui kalau sistem per-kereta-an di Kansai ini lebih riweh daripada di Seoul. Selain banyak line, juga banyak tipe kereta. Ada yang express, ada yang super express, dll lah pokoknya. Kita ampe turun naik berapa kali untuk ganti kereta yang lebih cepat.

FUSHIMI INARI

First destination kita tuh Fushimi Inari, yang banyak gerbang warna merah itu, lho. Kalau mau kesini turun di Fushimi Inari Station. Sebenernya sih ada station yang lebih dekat namanya JR Inari Station tapi nggak gratis pake Kansai Thru. Ya nggak papalah jalan dikit. Setelah turun di Fushimi Inari station, baru lah kerasa suasana “Jepang”nya. Kata temen saya sih yang orang Jepang, kalau mau ngerasain “Jepang”nya Jepang ya di Kyoto lah tempatnya. Ada itu loh, jalur nyebrang rel kereta, kalau ada kereta yang lewat terus palangnya turun. Ada sih di Jakarta, tapi kan saya orang Balikpapan, hehehe. Keyen lah.

Fushimi Inari masih rada jalan dikit  lagi sih. Di sepanjang perjalanan banyak lah restoran-restoran cute-cute banget apalagi pake tulisan Jepang. Banyak juga toko-toko souvenir yang harganya ya, you know lah kalau di sekitar tourism attractions. Saya ama Williem langsung ngeluarin kamera waktu ngeliat gerbang pertama, kirain udah sampai aja, tapi ternyata masi jalan dikit lagi.
IMG_0086 IMG_0092

Fushimi Inari itu pemandangannya merah. Iya, banyak warna merah gitu. Terus di samping ada kayak air gitu sama gayung. Mungkin kalau di minum bisa awet muda kali ya. Nah, nggak jauh dari entrance mulailah bermunculan gerbang-gerbang merah yang terkenal itu. Semakin ke atas semakin banyak. Pas banget kan ya buat moto-moto ala Jepang gitu deh. Walaupun nanjak tapi tetap semangat.
IMG_0098 IMG_0100 IMG_0113 IMG_0106 IMG_0114 IMG_0118

Selesai dari turun dari Fushimi Inari, kita pada kelaparan nih. Kebetulan ngeliat ada mas-mas jualan semacam mie goreng gitu. Persis kayak mi goreng di Indonesia gitu lho warnanya, dark golden gimanaa gitu. Manis enak gitu keliatannya. Harganya sih JPY 500. Tadinya kita mau beli satu ini terus bagi dua, terus ke restoran lagi buat makan lagi. Tapi ya Tuhan … si mas mas ini ngasihnya segabon dong ya. Wew, akhirnya kita cuman makan ini doang nggak jadi ke restoran. Lumayan sih buat ngemat, hehehe. Tapi rasanya … nggak kayak mi goreng Indonesia, pemirsa.
IMG_0130

KINKAKU-JI

Apa sih Kinkaku-Ji? Itu loh yang rumah emas di Kyoto, heheh. Cukup deskriptif kan ya. Jadi abis dari Fushimi Inari, kita ke Kyoto Station. Gede banget lah pokoknya udah kayak Seoul Station. Nah, disini kita ke pusat informasi gitu nanya cara pergi ke Kinkaku-ji dan Gion (keep reading!). Alhasil, kita pergi ke tempat naik bus di depan Kyoto Station terus naik bus, bisa nomor 101 atau 205. Tadinya sih kita rada waswas bisa pake Kansai Thru apa nggak. Hintnya sih, bakal ada logo penyihir hijau lambang Kansai Thru di busnya. Tapi ternyata nggak ada. Tanyalah kita ke om supirnya. Ya ampun, nggak kayak ajossi bus Korea yang super galak, om supir Jepang baik banget!!! Eh ternyata bisa dipake Kansai Thrunya *dancing*.

Rada lama sih naik bus dari Kyoto Station sampe ke Kinkaku-Ji ini. Williem ampe ngecek-ngecek beberapa kali sih takut kelewatan, saya yang nyuruh si, hahah. Nyampe di bus stop Kinkaku-Ji, kita harus jalan(red: nanjak) dikit. Eh, ada yang jual es krim rasa green tea, lumayan bisa nyobain es krimnya Jepang.
20130420_135954

Seingat saya sih, kita nggak dapat diskon dari Kansai Thru buat tiket masuk Kinkaku-Ji ini, jadi bayar deh. Berapa? liat di sini ya. Tiketnya unik, udah kayak mantra ditempel di jidad buat nyetopin hantu cina yang lompat-lompat itu lho. Nggak kayak Fushimi Inari, Kinkaku-ji ini nggak luas-luas amat. Cuman seperti taman dengan rumah emas di dalamnya. Ya, nothing much to do sih, jadi kita cuman moto-moto dan motoin orang lain, heheh.
IMG_0135 IMG_0146 IMG_0148

GION

Tau geisha kan? Pernah nonton filmnya? Nah, Gion ini adalah distrik dimana kita bisa ngeliat geisha! Pengen kan?! Dari Kinkaku-ji kita naik bus lagi nomor 100 atau 206 ke Gion. Suasana Gion ini gila Jepang parah lah pokoknya. Banyak juga yang keliaran pake kimono, tapi bukan orang Jepang sih. Kamu bisa nyewa kimono dan pake keliling Jepang dengan harga tertentu. Kita sih nggak make, pengen sih, tapi lupa kenapa nggak jadi nyewa.

Di Gion ini kamu bisa nyantai di restoran sambil di hibur sama Geisha, in a good way lho ya, bukan prostitusi. Saya ama Williem sih sudah berencana pengen nyobain, ngeliat di blog orang-orang sih harga juga OK, walaupun tetap mahal. Nah, seharusnya sih bisa pesen online, tapi karena mepet waktunya jadi nggak bisa (perlu konfirmasi email, etc). Akhirnya kita mau coba ngeliat langsung harganya offline. Setelah keliling-keliling barulah ketauan kalau ternyata harganya mahal be et. Ada sih performance untuk orang banyak di sebuah hall gitu harganya sekitar JPY 3.000 (USD 30) , tapi jadwalnya malam, dan kita sudah punya plan buat malam ntar. So, pupuslah harapan kita buat ngeliat Geisha performance. Maybe next time!

Bukan berarti kita nggak bisa ngeliat Geisha, lho. Mereka kadang jalan di Gion gitu, mungkin mau ke tempat performance. Rada sulit sih ngambil gambar, bahkan ada bodyguard yang ngejaga. Ada juga yang naik mobil gitu. Mereka persis banget kayak yang di film Geisha itu lho. Putih banget dan cantik banget. Wew, andai saya punya waktu dan duit lebih :/.
IMG_0173 IMG_0168 20130420_161724 20130420_161121 20130420_153912 IMG_0171

Putting all Geisha related stuff aside, Gion ini sangat Jepang tempatnya. Rumah-rumahnya khas tradisional Jepang gitu. Saya sempat nyobain snack-snack khas Jepang gitu dan beli Kit-Kat rasa macem-macem buat oleh-oleh. Terus saya juga sempat ngeliat becak yang di tarik ama mas mas gitu lho, yang kayak di komik-komik, heheheh.

Gion ini adalah tempat terakhir di Kyoto yang kita kunjungi. Kyoto has been great, lah!

Bersambung ke Bagian 2 di sini.
Pengeluaran selama di Osaka dan Kyoto: klik di sini atau di menu Pengeluaran.

_lucky77_

Iklan

7 pemikiran pada “Osaka dan Kyoto Bagian 1: Weekend Keluar Negeri Mumpung Masih Kaya

  1. Ping balik: Pengeluaran Osaka dan Kyoto | Jalan-Jalan Moto-Moto

  2. Ping balik: Osaka dan Kyoto Bagian 2: Bunga Sakura | Jalan-Jalan Moto-Moto

  3. Ping balik: Universal Studio Japan, Osaka | Jalan-Jalan Moto-Moto

Tulis balasan kamu ^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s