Ketika Traveling Menjadi Menyeramkan

SAM_1507Saya sekarang lagi ada di guesthouse di Phnom Penh. Sudah 3 hari di Phnom Penh sini. Hari pertama sih cuman ada di guesthouse soalnya datang malam. Hari kedua seru banget, sewa tuk tuk seharian dan keliling Phnom Penh, plus nonton tarian tradisional di National Museum. Hari ketiga karena nggak tau kemana lagi, jadi saya cuman jalan kaki aja nggak jelas. Kebetulan guesthouse saya dekat sama Royal Palace dan Riverside tempat nongkrong penduduk lokal dan non-lokal.

Saya sih baca di internet kalo di Phnom Penh itu sering kasus pencopetan. Tapi pas hari kedua saya ketemu orang Indonesia yang udah tinggal lama di Phnom Penh dan nginep di guesthouse yang sama. Dia bilang sih aman-aman aja tuh disini. Well, beruntung dia sudah 8 bulan nggak pernah mengalami pengalaman mengerikan seperti yang saya alami kemaren.

Waktu jalan kaki nggak jelas di daerah Riverside, tiba-tiba seorang laki-laki ngehampirin saya. Ciri-cirinya tinggi sekitar 170cm, kurus, bajunya putih tapi kotor gitu, celana panjang, sandal, dan tas selempang. Dengan broken English dia nanya-nanya saya darimana, umur berapa, dan travel bareng siapa. Saya sih karena memang traveler yang baik hati dan mencoba untuk tidak ber-suudzon, ya saya jawab aja seadanya dengan senyum. Eh, pas masuk pertanyaan setelahnya, baru saya mulai khawatir. Dia nanya berapa uang yang kamu bawa, begitu.

Panik inside sih, tapi saya coba tenang dan nggak bilang apa-apa cuman senyum doang. Eh dia mulai senggol saya dan bilang “I want your money, give me your money now and I go”. Damn!! Mulai lah saya melangkah lebih cepat dan bilang kalau saya nggak punya duit. Eh, dia mulai coba pegang tangan saya dan terus bilang kalau dia pengen uang saya. Akhirnya ya saya walk away dari dia.

Nggak semudah itu dong lari dari yang beginian. Dia teriak dan bilang “I call my friend” dan bener lho, dia keliatan nelpon dan terus ngikutin saya. Panik dan deg-degan banget. Saya nyebrang udah nggak liat kiri kanan padahal waktu lagi rame-ramenya motor dijalan. Akhirnya saya lari dan sudah nggak ngeliat dia lagi.

Saya lalu jalan karena cape lari. Eh taunya dia naik ojek dan berhenti lagi di depan saya. “I call my friend, he come here, he want money, too.” Glek! gilling abis, lo pikir gw mau bagi-bagi harta. Saya terus jalan aja dan dia terus ngikutin pake ojeknya. Kasian tuh bapak ojek jalan ngerem jalan ngerem.

Untungnya daerah Riverside adalah daerah turis. Saya liat ada om om berseragam gitu, saya samperin lah sambil ngos-ngosan. “He is been following me, I don’t know him.” Eh, ternyata mereka cuman penjaga parkir. Eswete banget dah. Dan mereka cuman ngerti survival English doang. Si maling pun juga berhenti di situ. Tambah panik dong saya. Saya bilang aja sama tuh tukang parkir dia terusan minta duit dan ngikutin saya. Terus mereka ngbrol deh pake bahasa Kamboja. Si maling sesekali ngomong di hapenya.

Akhirnya tuh maling pergi, tapi si pak parkir bilang “He come back again.” WTF! langsung cari ojek minta antar ke guesthouse. “6” kata tukang ojek, 6 dolar maksud dia. Saya mah walau panik tetap aja sadar kalau soal duit. Deket gini 6 dolar, saya tawar dah 1 dolar hahah, walaupun sebenernya 50cent juga bisa, tapi yang penting saya balik dulu ke guesthouse!

Saya jadi ingat waktu saya di Amerika dan jalan ke Chicago. Waktu itu saya bareng sama teman-teman. Kalau saya nggak salah ingat, satu orang teman pengen tukar uang gitu dan pergi ke satu toko. Saya pergi bareng ama dia. Saya sih nggak terlalu ingat apa yang terjadi, tau-tau dia lari dan ada yang ngejar dia, saya pun ikut panik ikutan lari bareng dia. Sampai-sampai ada tukang penjaga parkir (again?) yang nanya “Are you ok?“. Sambil ngos-ngosan kita bilang “Yeah we are ok“. Kalau nggak salah, ternyata dia dikejar sama orang mabuk yang mau ambil uang dia.
IMG_0181

Oh, by the way, di Chicago kita nggak ketemu bus untuk balik ke Champaign, tempat kita tinggal selama di Amerika. Padahal kita sudah punya tiket dan tau dimana tempat untuk naik bus itu. Waktu itu sudah malam mungkin jam 10-an. Kita memutuskan untuk cari cafe 24 jam atau hotel. Pas dijalan ketemu sih hotel kecil gitu, kita masuk dan lampunya warna merah. Yang jaga ibu-ibu gemuk serem banget di dalam ruang kecil kayak kotak telpon umum di jalan-jalan. Karena kita ada 6 orang, 3 orang cowok dan 3 orang cewek kita pengen 2 kamar aja. Si resepsionis dengan jutek dan seremnya bilang kalau 1 kamar cuman buat 2 orang. Temen saya yang dari Afrika Selatan tetap kekeuh pengen 2 kamar dan bilang kalau kita bisa 3 orang dalam satu kamar dan nggak ada masalah. Tapi si ibu resepsionis malah nanya gimana kamu bisa ngatur 3 orang satu kamar. Teman tetep dong bilang kalau kita bisa ngatur. “No, one room 2 people.” Diam sebentar, datang satu om om serem ke dalam. Dia ngeliatin kita dengan tatapan membunuh banget dan suasanya menyeramkan banget plus lampunya juga warna merah gitu. Akhirnya kita keluar.

Waktu di New York, teman-teman dan saya mampir ke satu toko kamera karena ada tulisan diskon besar-besaran gitu. Yang punya (atau yang jaga) adalah orang timur tengah gitu. Saya sih sudah curiga, masa ada satu kamera digital biasa harganya gila mahal banget, tapi sudah di diskon jadi harganya seperti biasa. Mereka baik banget, ngasih liat lensa dan ngajak teman saya buat cobain tuh lensa. Beberapa kali gonta ganti lensa. Terus nanya harga yang saya yakin sudah di mark up terus di diskon biar keliatan lebih murah dari harga asli. Akhirnya teman saya memutuskan untuk hanya membeli filter, eh tetep aja lebih mahal dari harga asli walaupun sudah di diskon. Nah, ternyata mereka mengambil uang lebih dari harga yang di setujui, dan teman saya nggak setuju dong. Alasannya untuk pajak. Akhirnya teman saya memutuskan untuk membatalkan beli tuh filter. Eh yang punya marah. “This is not a fuck*ng museum, man.” Dan kita keluar dan just walk away.
100_1684

Waktu saya jalan-jalan di Jakarta sebelum pulang ke Balikpapan dari Korea, salah satu pengalaman buruk waktu salah naik taksi. Maklum lah saya bukan orang Jakarta ya saya nggak tau mana taksi yang dipercaya dan tidak. Saya tau sih kalau si “Burung Biru” itu bisa dipercaya, tapi waktu itu si burung ini nggak keliatan dimana-mana. Saya pergi bareng salah satu teman yang saya kenal dari Fulbright. Dia sudah lama di Jakarta. Karena desperate, saya liat satu taksi dan ngelambai-in tangan saya. Taksi berhenti dong dan saya bilang ama teman, tuh ada taksi. “Jangan itu, yang itu keliatan nggak bagus.” Saya ya diam aja tapi tuh taksi terus nungguin. “Kamu sudah manggil tuh taksi, ya?.” “Iya.” Teman saya rada kecewa dan mau nggak mau kita harus masuk tuh taksi.

Ternyata bener, nih taksi reckless banget. Main selip, kecepatan tinggi, pokoknya serem banget lah. Saya pikir saya bakal masuk koran besok harinya dengan judul “Kecelakaan Maut Menewaskan Penumpang dan Supirnya, Mayat Hancur Tak Dikenali.” Jangan sampai dong ya.

_lucky77_

Iklan

Satu pemikiran pada “Ketika Traveling Menjadi Menyeramkan

Tulis balasan kamu ^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s